pagebanner

Berita

Marcintos dilahirkan dalam keluarga Scotland. Dia sangat rajin dan bercita-cita tinggi ketika dia masih kecil. Dia berharap dapat menjadi saintis ketika dia dewasa dan mencipta banyak perkara yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Namun, sebagai akibat dari kemiskinan keluarga, dia belajar di luar negara ketika masih muda, rumah berhampiran kilang kecil untuk melakukan pekerjaan anak.

Walaupun Dia meninggalkan sekolah yang dia sayangi, Dia tidak berhenti belajar. Pada masa lapang, dia sering memegang buku dan belajar tanpa lelah di bawah lampu minyak tanah.

Pada tahun 1823, Marcintos memasuki sebuah kilang yang membuat pemadam. Ini adalah penggunaan getah paling hebat pada masa itu. Tidak lama selepas dia memasuki kilang, Dia belajar seni membuat pemadam dari tuan lama. Dia memasukkan getah mentah ke dalam periuk besar dan kemudian membakarnya di bawah periuk besar. Sehingga getah mentah cair, tambahkan sedikit peluntur dan kacau; Akhirnya, larutan getah dituangkan ke dalam model. Dengan cara ini, setelah menyejukkan, mereka membentuk kepingan pemadam.

Suatu hari, kerana dia terlalu banyak membaca malam sebelumnya, dan kerana dia kurus, Marcintos merasa malas bekerja. Demi seisi keluarga, dia terpaksa menggigit lidah dan mengheret badannya yang letih untuk bekerja.

Tetapi ketika dia mengambil periuk getah cair dan menuangkannya ke dalam model, telapak kakinya tergelincir, dia bersandar ke depan dan berlutut. Nasib baik, dia menstabilkan badannya, lembangan itu tidak mengganggu cecair getah, hanya sebilangan cecair getah yang tumpah ke bahagian depan pakaiannya.

Marcintos berdiri dengan kuat dan meneruskan kerjanya.

Akhirnya loceng berbunyi pada penghujung hari. Massintos mengesat peluh di lengan bajunya dan berjalan ke rumah dengan lemah.

Ketika Marcintos menghampiri rumahnya, kilat menyambar, guruh berputar, dan hujan turun. Marcintos mempercepat langkahnya, tetapi masih basah kuyup dalam hujan.

Ketika sampai di rumah, Maacintus dengan cepat menanggalkan kotnya. Kemudian dia mendapati bahawa tempat yang lain sudah basah. Hujan turun, tetapi bahagian depan getahnya tidak.

"Itu pelik. Adakah sut direndam dalam getah kalis air? " "Marcintos bergumam pada dirinya sendiri.

Pada keesokan harinya, semasa dia berhenti bekerja, Marcintos meletakkan cecair getah ke badannya. Setibanya di rumah, saya menanggalkan pakaian dan meletakkannya di tanah. Kemudian saya mengambil baskom air dan menuangkannya ke atas pakaian. Sudah tentu, tempat dengan cecair getah masih kering seperti sebelumnya.

Marcintos sangat gembira. Tidak lama kemudian, dia membuat pakaian yang ditutup dengan cecair getah. Pakaiannya bagus berbanding hujan, tetapi lama-kelamaan, getahnya mudah digosok.

Bagaimana mengatasi keburukan ini? Marcintos berfikir keras.

Akhirnya, Maacintos muncul dengan idea yang bernas: dia menutup lapisan kain dengan cecair getah dan kemudian menutupnya dengan kain. Dengan cara itu, getah tidak akan gosok, dan lebih cantik.

Maacintos membuat mantel dari kain berganda dengan getah di dalamnya. Demikianlah jas hujan pertama di dunia.

Pada hari yang dilanda hujan, Marcintos berjalan-jalan dengan selesa di jas hujannya. Hujan turun dari jas hujan, menetes ke tanah. Ia adalah muzik terindah di dunia untuk telinga Marcintos!

Marcintos mahu seluruh dunia mendengar muzik yang indah. Dia melihat janji besar dalam pengeluaran jas hujan. Oleh itu, mengumpulkan dana, kilang jas hujan pertama di dunia.

Ketika jas hujan diletakkan di pasar, ia diterima dengan baik. Orang juga memanggil jas hujan "Marcintos". Sehingga kini. Istilah ini masih digunakan.

Sudah tentu, jas hujan, seperti produk getah lain pada masa itu, mempunyai cacat tangan melekit dalam cuaca panas dan tangan yang keras dalam keadaan sejuk. Baru ketika gutey mencipta getah vulkanis pada tahun 1839, dia mengatasi masalah ini dan menjadikan jas hujan lebih tahan lama dan selesa dipakai.

 


Masa pengeposan: 29 Okt-2020