pagebanner

Berita

Jas hujan diperbuat daripada kain kalis air kain kalis air, kain kalis air yang sesuai mempunyai pita, taplak minyak dan filem plastik, dll.

Jas hujan berasal dari China. Pada Dinasti Zhou, jas hujan dibuat dari "petrol" vanila sebagai jas hujan untuk melindungi dari hujan. Jas hujan inilah yang sering disebut orang sebagai "Jas Hujan". Jas hujan moden memperhatikan kebolehtelapan udara dari kain kalis air, dan jas hujan bernafas kondusif untuk melepaskan udara panas dan lembap dari jas hujan semasa memakai, meningkatkan tahap keselesaan

Jas hujan berasal dari China. Pada Dinasti Zhou, jas hujan yang terbuat dari "petrol" vanila digunakan untuk melindungi dari hujan, salji, angin dan matahari. Jas hujan ini dikenal sebagai "Jas hujan". Sekitar musim bunga dan musim luruh, orang-orang dahulu telah mencipta jas hujan kain minyak. Tahun kedua puluh tujuh Ai Gong di Zuozhuan: "Chen Chengzi membuat Jangge dengan pakaian". Catatan Du Yu: "dibuat, jas hujan". Duan Yucai dari Dinasti qing berfikir: alat hujan tidak dibuat dari rumput, jika pakaian kain minyak hari ini. Menurut penyelidikan, pada masa itu, orang sudah memahami tentang tong minyak pengeringan, Ebara, dll., Yang disebut kain minyak, adalah kain dengan minyak tung atau kain tahan air kering minyak choi. Selepas Dinasti Utara dan Selatan, pengeluaran jas hujan kain minyak semakin maju. Ia dapat diproses pada sutera atau dibuat dari kertas kepompong ulat sutera. Pada Dinasti Sui, kain minyak digunakan untuk membuat jas hujan. "Buku Sui" pernah membawa Kaisar Yangdi melihat hujan berburu, "di sekitar pakaian minyak." Walau bagaimanapun, jas hujan kain minyak itu mahal dan sukar bagi orang biasa untuk mendapatkannya. Hanya golongan bangsawan yang dapat menikmatinya. Pada Dinasti Tang, jas hujan membentuk gabungan jas hujan dan topi sabut. Kata "Yuge Zi" yang ditulis oleh Zhang Zhihe dari Dinasti Tang berbunyi, "Ruoli Hijau, jas hujan Coir hijau, tidak kembali kerana cuaca miring", yang benar-benar menggambarkan orang-orang yang bekerja di jas hujan. Oleh itu kami mengatakan "zhu zhu hijau" dan "jas hujan sabun hijau", kerana kedua-duanya terbuat dari daun tanaman. Pada zaman Dinasti tang, terdapat jas hujan yang terbuat dari sutera. Dalam tempoh bersejarah yang cukup panjang, jas hujan sabut dan topi masih menjadi jas hujan yang popular, tetapi dengan perkembangan produktiviti sosial, mereka tidak lagi berwarna jerami, tetapi berwarna coklat, menjadi semakin indah dalam pengeluaran. Pada Dinasti Song dan Yuan, jas hujan sabut adalah jas hujan tentera. Pada Dinasti Ming dan Qing, bangsawan juga lebih menyukai jas hujan sabut, seperti Jia Baoyu dalam Dream of Red Mansions. Pada hari-hari hujan, dia mengenakan "jade pin rush" dengan rumput giok, dan "topi anggur emas" yang ditenun dengan kulit anggur tipis dan dicat dengan minyak tung, yang membangkitkan kekaguman gadis-gadis. Jas hujan sabut telah digunakan sebagai pakaian kalis hujan sehingga penampilan jas hujan plastik moden secara beransur-ansur meninggalkan pandangan orang. Tetapi di beberapa kawasan pergunungan terpencil, anda masih dapat melihat jas hujan sabut yang diperbuat daripada serat tumbuhan

Pelbagai jenis

Pelbagai jenis

Pada tahun 1747, jurutera Perancis Francois Freno menggunakan susu getah yang diperoleh dari kayu getah untuk meresapi kasut dan mantel kain dalam larutan getah ini untuk menjadikannya kalis air. Di sebuah kilang getah di Scotland, England, ada seorang pekerja bernama McGuindos. Suatu hari pada tahun 1823, McGuindos bekerja ketika dia secara tidak sengaja meneteskan larutan getah ke pakaiannya. Ketika mendapat tahu, dia cepat-cepat mengelapnya dengan tangannya, tetapi nampaknya cecair getah telah meresap ke dalam pakaiannya. Daripada menghapuskannya, ia dilapisi menjadi kepingan. Tuan McGuindos tidak dapat menyingkirkannya, jadi dia masih memakainya untuk berfungsi. Tidak lama sebelum McGuinty menyedari bahawa bahagian-bahagian pakaian yang dilapisi getah itu ditutup dengan gam yang kalis air, penampilan yang jelek tetapi tidak kedap. Dia hanya menutup seluruh pakaian dengan getah, dan hasilnya adalah pakaian kalis hujan. Dengan pakaian baru, McGuinty tidak perlu risau lagi akan hujan. Kebaharuan segera tersebar, dan rakan-rakan di kilang itu mengikuti arahan McGuinty dan membuat jas hujan vinil kalis air. Kemudian, semakin terkenalnya jas hujan kaset menarik perhatian Parks, seorang ahli metalurgi Inggeris, yang juga mempelajari pakaian jenis ini. Taman mendapati bahawa pakaian getah, walaupun tidak kedap, keras dan rapuh, menjadikannya tidak menarik dan tidak selesa dipakai. Park memutuskan untuk membuat penambahbaikan pada gaun itu. Baru pada tahun 1884 Parks mencipta dan mempatenkan teknologi menggunakan karbon disulfida sebagai pelarut, melarutkan getah, dan membuat bekalan kalis air. Sehingga penemuan itu dapat dengan cepat berubah menjadi produk, taman menjual hak paten itu kepada seorang lelaki bernama Charles. Jas hujan mula dihasilkan dalam kuantiti yang banyak, dan Syarikat Baju Hujan Charles segera menjadi terkenal di seluruh dunia. Mackindows, seperti semua orang memanggil jas hujannya, bagaimanapun, tidak dilupakan. Sejak itu, perkataan "jas hujan" dikenali dalam bahasa Inggeris sebagai "Mackintosh." Setelah memasuki abad kedua puluh, penampilan plastik dan pelbagai kain kalis air menjadikan gaya dan warna jas hujan lebih kaya dan lebih kaya. Selepas tahun 1960-an, jas hujan yang terbuat dari lapisan plastik atau jas hujan yang dirawat menjadi popular


Masa pengeposan: 29 Okt-2020